Nakal di kampung nelayan

22 Jun

Salam dari Kuantan sekitar beberapa tahun lalu. Angin Laut Cina Selatan membelai tubuh-tubuh kerdil di Tanjung Lumpur. Sebuah kampung yang penghuninya rata-rata nelayan.

Datanglah bercanda ke kampung ini

Pesisir pantainya bersih dan putih

Kutiplah siput kutiplah karang

Datang berjemput sayang nak pulang

Naiklah bot payang berpayang

Seberangilah sungai gendang bergendang

N mengikuti Seman, rakan setingkatannya. Sudah lama dia mahu ke kampung nelayan namun kesempatan tiada. Hujung minggu itu Seman mengajak N, pulang ke kampung nelayan, ke rumahnya di salah sebuah kampung di Tanjung Lumpur. Seman anak muda yang berotot-otot tubuhnya. Tangannya kasar, otot-otot yang berketak-ketak keras. Dia anak kelahiran Tanjung Lumpur. Duduk di asrama sebab sukar mahu berulang alik. Lama N tidak mengikutinya ke rumahnya. Kira-kira N sudah biasa dan mesra dengan keluarga Seman.

Ayah Seman, Pak Kadir(48thn) adalah nelayan sejati.. Mengikut jejak langkah datuk neneknya, turun temurun. Orang yang bertubuh tegap dan rendah ini tidak pernah takut akan laut dan ombaknya. Sanggup berumah di tepian pantai dan mengharung gelora mencari rezeki untuk membesarkan anak zuriatnya.

Mama Zu (44thn) ibu Seman, turut sama memberikan sokongan dan kerjasama kepada suaminya, Pak Kadir. Berat sama dijinjing senang sama dirasa. Rumah kampung tinggalan bapa mentuanya menjadi tempat mereka anak beranak berlindung, dipusakai oleh suaminya. Mama Zu orangnya rendah, bermuka bulat, mulutnya becuk, bibirnya halus, teteknya besar dan kulitnya bersih kuning langsat.

“Oi N, jangan asyik merenung laut tu..” jerit Mama Zu sengih sambil mengutip ikan asin dari jemuran.

“Kalau ya pun tolonglah makcik nii.”

N mengalihkan pandangan dan melihat kelibat Mama Zu yang hanya berkemban dengan kain batik dan kepalanya dibalut dengan kain batik juga. Bahagian tengkok dan dadanya terbuka kepada cumbuan angin laut dan dia memasukkan ikan masin jemurannya ke dalam guni. Dia bangun dan pantas mendapatkan Mama Zu yang sedang sengih.

“Rajin Mama buat ikan masin” kata N yang sudah mendapatkan Mama Zu sambil mengambl guni kosong untuk membantu mengutip ikan-ikan masin yang dijemur di beberapa buah para depan rumah mereka.

“Kena rajin N. Nak hidupkan anak-anak. Semua nak pakai duit, takde pitih susah juga,” jawab Mama Zu, “Tambah Mama sudah ada cucu. Kak Zizah kau sudah jadi janda dan balu. Suami dia maut dilaut.”

“Ya ampun, mana akak Zizah?” tanya N pula.

“Belum balik dari pekan. Dia bawa anak dia ke sepital sebab cucu makcik tu tak sihat. Kejap lagi baliklah dia.”

N angguk. Dia ingat lagi pada Kak Zizah(19thn), Kakak sulung kepada Seman. Orangnya saling tak tumpah dengan Mama Zu. Cuma Kak Zizah bertubuh sedap tidak besar sangat. Kini sudah menjadi janda kerana suaminya ditelan laut sehinggakan mayatnya tidak ditemui dalam satu kejadian ribut tiga bulan lalu. Itulah cabaran menjadi nelayan. Kak Zizah mungkin redha dengan pemergian suaminya. Dia cuba mengikut jejak Mama Zu yang bersuamikan seorang nelayan. Kak Zizah menikah di usia muda selepas kandas dalam perperiksaan LCEnya.

“Nape tak ikut bapaknya dan Seman ke laut N?” tanya Mama Zu yang mengikat muncung guni. Dia meneruskan memngutip ikan kering jemurannya.

“Tak berani Mama, takut dengan laut. Takut dengan airnya tapi suka pada ikan-ikan yang ditangkap. Suka makan ikan, sotong, keta dan udang tapi risau nak ikut mereka” tambah N menyeringai.

“Tak salahkan kamu, kalau ak biasa tak usah. Nanti apa-apa jadi susah pula kami sekeluarga nak bersoal jawab dengan mak bapa kamu pula” sahut Mama Zu ketawa kecil terhinggut-hinggut dadanya.

Mama Zu meneruskan kutipan dan N juga. Sekali sekala N menjelau ke dada Mama Zu yang turun naik itu. Buah dada Mama Zu bergayutan di sebalik kembannya.

Petang sudah berlabuh senja mengikut dan matahari berada di kaki horizon dengan warna merah suramnya.

“Malam karang Mama bakarkan ikan buat kamu,” kata Mama Zu sengih memandang N yang berlenggeng hanya bercelana sahaja, “Kamu suka kan? Mak abah kamu sihat?”

“Yaa.. Mereka kirim salam” kata N.

Mama Zu membongkok dan N melhat pungung Mama Zu yang lebar tanpa memakai celana dalam kerana tiada kesan di kain kemban yang dipakainya. Kontol N mula mengembang, puas N mengawalnya sebab dia tidak memakai seluar dalam seperti biasa. Bentuk kontolnya jelas kelihatan juga dari luar celananya.

Seman mengikut ayahnya, Pak kadir ke laut. Memang semalamanlah mereka diharung gelombang. Paling awal esuk pagi mereka balik. Lagipun cuaca cerah dan tidak nampak awan hitam di langit. Bila wajah bulan kelihatan, maka Seman dan ayahnya, Pak kadir akan berada di laut semalamanlah nampaknya. Pasti mereka akan mendapat ikan dengan banyaknya. N dan Mama Zu masih mengutip ikan masin yang banyak di jemuran.

“Eh kau N.. Bila datang. Tengahari tadi..” jawab N yang memandang kepada Kak Zizah, berpakaian kemeja T sendat dengan jeans sambil mendukung anaknya yang tidor dan sebuah bag. N pantas mendapatkannya dan mengambil bag lalu membawanya ke rumah menguntit di belakang Kak Zizah. Punggung Kak Zizah bergetar bergoyang menyentak nafsu mudanya. N melepaskan keluhan.

Kemudian N keluar semula menolong Mama Zu dengan mengangkat guni-guni yang sudah penuh dengan ikan masin dan berikat, lalu diangktnya masuk ke dalam setor di tepian rumah.

“Kak Zizah sudah balik Mama” kata N.

“Baguslah.. Taklah risau nak menunggu dia.” sahut Mama Zu sengih dan mengelap tangannya dengan tuala yang ada di situ.

N duduk di jeti depan rumah Mama Zu melihat matahari berlabuh dan menutup tirai siang, lalu mengeluarkan tirai malam dengan bulan penuh mengambang disambut dengan canda angin laut Cina Selatan. N meraskan nikmatnya.

Kawasan rumah di kampong itu agak jauh juga jaraknya antara satu sama lain. Kebetulan rumah Seman hampir dengan gigi laut dan deburan ombak menjadi muzik paling enak didengar oleh telinga. Di belakang rumah Mama Zu ada kali-airnya sejuk dan di situ di perbuat kolam mandi dan tempat membasuh.

Rumah itu besar juga mempunyai ruang yang luas dan tiga buah bilik. Mama Zu dan Pak kadir mempunyai dua oang anak sahaja. Kak Zizah dan Seman. Kini mereka sudah mempunyai mempunyai seorang cucu berusia setahun. Kak Zizah pula menjadi balu dan janda muda. Belum puas lagi hidup bersuami.

N ke belakang rumah mendapatkan kolam mandi di kali. Cahaya bulan menyinari kawasan kolam mandi itu. Kali itu ditakung airnya dengan bersempadankan batu sungai yang diatur dan disusun dengan bagus. Tebing yang dijaga rapi dan terdapat sebuah batu besar yang berupa lantai dijadikan tempat membasuh pakaian dari mengonyoh dengan sabun sehingga membanting cucian dengan air kali itu. Di sekelilingnya ditumbuhi semak dan lalang serta pokok gajus, dua tiga batang yang merimbun.

N sampai ke gigi air kali. Jernih dan wajah bulan terpantul di permukaan air. Dapat melihat beberapa ekor ikan bermain dengan riangnya. N maki asyik. Dia tahu tidak ada sesiapa yang melihatnya. Mama Zu dan Kak Zizah di atas rumah sedang membakar ikan dan memasak nasi dan sayur. Bunyi TV kedengaran sampai ke kolam di kali. Jauh-jauh sayup kedengaran bunyi injin bot memekak. Masih ada yang buru-buru ke laut disebabkan cuaca yang bagus.

N memandang keliling da pasti tiada sesiapa. Lantas dia menanggalkan tualanya dan meletakkan di atas batu leper itu. Dia terjun ke dalam takungan air yang agak sejuk itu. N menyelam dan berenang seketika. Puas seluruh tubuhnya dicumbui air. N mengesat leher, ketiak dan menonyoh daki-daki di badan, selangkang, peha dan kakinya.

Dia mengambil sabun lalu menyabun tubuhnya. Tidak lupa kontolnya yang terkulai menunduk dan telurnya yang kecil mengecut. Senjata sulit dan buah zakarnya disabun bersih-bersih. Kemudian N meletajkkan sabun lalu mencelup zakar dan telor nya ke dalam air sambil mengosok-gosok kelelakiannya supaya tidak berbau dan bersih.

Sepasang mata yang berselindung di sebalik pokok gajus memerhatikan dengan debaran di dadanya. Melihat anak muda baya adiknya, sedan mandi bogel dan telanjang. Dan dengan jelas dapat melihat susuk ubuh lelaki yang tinggi, berdada bidang dengan zakar yang terkulai layu agak besar msuk ke dalam. Kepala kontol macam mentol lampu tidor. Dia meneguk air liurnya. Memegang cipapnya di sebalik kain batiknya.

N masih berenang dan mandi manda. Mengumur air dan membuangnya beberapakali. Kemudian berdiri tegak menghadap ke lembaga yang sedang melihatnya. Memainkan zakarnya dan menarik-narik ke depan.

Lembaga yang melihat perbuatan N itu menjadi ghairah yang amat sangat. Tidak pernah dia melihat lelaki berkeadaan sedemikian. Waktu dia bersuami dulu pun, jarang dia dapat melihat kontol aruah suaminya. Yang dia tahu hanyalah merasakan kontol itu berada didalam vaginanya. Kontol suaminya taklah sebegitu melainkan kontoL sahaja. Tapi yang ini lain sungguh. Tengah tidurpun sudah besar dan panjang.. Apatah lagi semasa ereksi.

N terdengar sesuatu. Dia macam merasakan ada orang sedang melihatnya mandi dalam keadaan telanjang itu. N berheni mengocak air dan memandang ke sebatang pokok gajus. Bulu romanya menegak dan N meremang. Dia buat tidak tahu dan memainkan kontolnya. Memperlihatkan kontolnya yang jinak belum meradang.

Kini N merasa lega. Dia merasakan mata yang mengawasinya sudah hilang. N pantas mengelap tubuhnya dan mengenakan tuala untuk balik semula ke rumah.

N memakai kemeja T nike warna biru tua dan celana pendek nike tanpa seluar dalam sebaik masuk ke bilik Seman. Bilik eman menjadi biliknya malam ini kerana Seman mengikut ayahnya, Pak kadir ke laut.

“N.. Mari makan” jerit halus Kak Zizah di permukaan pintu.

“Baik kak” sahut N sambil menyikat rambutnya.

Dia keluar mndapatkan Mama Zu dan Kak Zizah di kepala rumah. Mereka makan di lantai di depan rumah sambil menikmati laut yang tenang dengan bulan yang mengambang. Mama Zu yang berkemban dengan kain batik lembut. Mama Zu sering begitu baik siang mahupun malam. Dia berpakaian betul bila keluar rumah sahaja. Kak Zizah pula memakai kaftan labuh berwarna jingga tua.

“Hah, tunggu apa lagi, mari kita makan” pelawa Mama Zu sengih, “Ka suka ikan pari sudah makcik bakar, juga sotong. Ketam makcik masak masam manis. Itu aja yang ada. Nak makan dengan nasi boleh nak rataHPun boleh.”

“Makan N, makan. Bukan selalu kau ke umah akak ni,” sambut Kak Zizah menjelau.

“Baik Kak tima kasih. Buat susah-susah aja” balas N yang mula mengambil ikan pari yang dibakar. Dia mencecah dengan air asam yang dibuat oleh Mama Zu.

“Alaa setakat ikan dan hasil laut, Itu kemudahan yang ada dengan kami. Tak susahnya ya tak mak?” tanya Kak Zizah.

“Uhh.. Uhh.. Tak susah, makan lerr.” tambah Mama Zu yang turut menikmati makanan itu.

Sekali sekala N dapat melihat mata Kak Zizah melihat ke kelangkangan-nya. Gitu juga dengan Mama Zu melihat benjolan di seluarnya. N pura-pura buat tidak tahu dan meneruskan ratahannya. Selepas pari ketam dan sotong. Dia berasa kenyang dan nikmat. Sikit pun nasi tidak dijamahnya. Dia senang meratah danbla dia sendawa, N memberhentikan makannya. Dia membasuh tangan dengan buah limau purut untuk menghilangkan bau maung.

Kak Zizah mengemaskan pinggan mangkuk dan membawa ke dapur. Anaknya sudah tidor nyenyak. Mama Zu pula duduk berlunjur di depan pintu rumah menarik nafas lega melihat ke arah laut. N pula menjuntaikan kakinya dari lantai jeti di depan pintu rumah. Angin laut berhembus. Mama Zu diam sebentar melayan fikirannya sambil meman-dang ke ombak yang menghiasi dada laut.

“Mari duduk Kak Mama ni N..” ajak Mama Zu yang menyandarkan tubuhnya ke dinding rumah sambil menjulurkan kakinya di atas jeti depan rumah. Tiada oran yang lalu di kawasan itu sebab rumah itu rumah penghujung.

“Baik Mama” sahut N bangun dan duduk sebelah Mama Zu.

Malam merangkak. Kak Zizah tidak timbul-timbul selepas makan malam itu. Mungkin dia keletihan. Mama Zu dan N, duduk sebelah menyebelah memandang ke laut dan mendengar deburan ombak.

“Apa yang kau fikirkan N,” tanya Mama Zu senyum.

N memandang ke depan dan ekor matanya melirik melihat Mama Zu tersenyum manis.

Dari bagian 1

“Takde apa-apa Mama. Hanya melihat laut dan rezeki yang ada didalam-nya” jawab N bersahaja.

“Ini kehidupan Mama. Ada waktunya takut, khuatir suami ke laut. Ada waktunya bongeng bosan dan sendirian sebab suami juga ke laut. Tapi sudah lama-lama, tak kisah. Bosan tu yang buat Mama resah,” kata Mama Zu mengusuk kakinya yang putih melepak dengan betisnya bunting padi. Jari kaki dan tangannya kecil dan pendek. Hidung N terbau aroma tubuh Mama Zu yang menyenangkan.

Mama Zu meletakkan telapak tangannya ke peha N yang bogel. Dia melihat lekuk dan bentuk kontol dari luar seluar N. Perlahan-lahan dia mengusap peha N yang menyetir sensasi terus ke kontolnya. Nmenutup matanya sambil menyandarkan kepalanya ke dinding. Membiarkan angan Mama Zu meraba-raba pehanya kemudian menyentuh kontolnya dari luar seluar. Sentuhan itu membuatkan dada N berdebar.. Kini Mama Zu sudah memegang kontol N dengan kedua belah tangannya dari luar celananya. Membelai dan mengocok perlahan dan N mendesah.

N pula melondehkan kemban Mama Zu. Dia membuka mata dan melihat sepasang buah dada yang segar dengan puting warna hitam. Kecil lalu Nmenynyotnya. Mama Zu menarik nafas dan menutup matanya.

“Uuu N apa ni, panjang besar kontol kau. Mama nak tengok,” kata Mama Zu lalu dia mengeluarkan butuh N dari celah celana, “Wahh.. Besar.”

“Payudara Mama juga lawo. Masih keras. Tegang” kata N sambil meramas buah dada Mama Zu.

Wanita sebaya itu mengerang. Dalam pada itu angan N sudah menyelak kemban Mama Zu dan memegang cipap tembam wanita itu. Dia menguak dengan jari jemarinya dan cipap itu sudah terasa basah lalu N menjolok jarinya ke dalam lubang faraj Mama Zu. Mama Zu tersenak dan mengalihkan buntutnya, memandang semula ke muka N lalu mengucup bibir N. N menyambut dan mengulom sambil bermain lidah Mama Zu.

Mama Zu melepaskan pegangan di kontol N. Dia membetulkan kembannya, lalu bangun. Tangan N ditariknya” Jom ke bilik Mama.” N bangun dan menguntit tanpa berkata-kata. Mama Zu mengunci pintu depan. Dalam bilik Mama Zu..

Lampu bilik tidak berpasang. Tingkap berbuka luas. Angin laut menyerbu deras mendatangkan kediginan. Daun pintu bilik ditolak. Ada sebuah almari pakaian. Sebuah meja bercermin, meja soleklah. Sebuah kerusi sedangkan tilam di atas lantai beralaskan cadar warna merah muda. Bantal dan bantal peluk. Lampu tidak dihidupkan hanya mengharapkan sinaran bulan..

Mama Zu melurut celana N dan menaikkan kemeja T N membuka melalui tangannya mendepang ke atas. Lantas dia membuka kembannya dan erlihatlah mata N akan tubuh Mama Zu yang dipanah cahaya bulan. Buah Dadanya yang besar, perutnya yang sedikit buncit dan pepetnya merimbun dengan bulu yang lebat kehitaman. Peha yang putih dan debab, kaki yang berbunbing padi.

N merangkul Mama Zu dan melumai bibir wanita itu. Mama Zu memegang kontol N sambil mengocok dan membelainya manja. Butuhnya sudah menegang, mengeras, kuat dan panjang. Mereka berkucupan bertukar ai lidah dan mengulum lidah. N meramas buah dada Mama ZU yang kini sudah mengerang.. Lantas N membaringkan Mama Zu di atas tilam di bilik itu.

Mama Zu terlentang membuka kakinya. N menindih.. Dia mengacah-acahkan kontolnya ke cipap Mama Zu. N memulakan permainan lidahnya di tengkut dan cuping telinga Mama Zu sambil puting susu digentel dan susu diramas oleh N. Mama Zu mengerang dan menjerit halis. Dia merintih.

“Aku rindukan butuh ni N.. Pakcik kau sudah tak boleh, Lama aku inginkan kontol ni, tapi.. Isshh tapi kau punya besar sunguh..” kata Mama Zu sambil memegang keras dan meramas2 kepala zakar N.

N menjilat payudara Mama ZU, menjilat dipangkal payudara dan bawah payudara, Mama Zu mengeliat. Dia meracau-racau. N pantas melekapkan mukanya ke puki Mama Zu. Di situ dia mulamenjilat clit, menjilat alur cipap, menjilat, melidahkan lubang faraj Mama Zu.. Lama dia bermukim di situ dengan lidah dan mulutnya. Menjilat, menghisap, menyedut dan memakan cipap Mama Zu semaunya.

“Urghh.. Arghh.. Mama gelii. Mama kegelian N..”jerita Mama Zu membiarkan pukinya dijilat dan disedut. Dia mengenjut bunutnya menerimalidah N di dalam lubang pukinya.

“Masukkan butuh kau.. Mama tak tahan sudah nii.. Mana nak sangat..”

N menyediakan kedudukan untuk melakukan penetrasi. Lalu N memegang kontolnya yang keras besar dan panjang itu lalu dirodoknya ke lubang cipap Mama Zu.. Mama Zu mengangkat punggungnya menerima tujahan itu, lalu dia menjerit haluss..

“Arghh pelan N.. Sakit.. Butuh pakcik tak besar dan panjang camni.. Pelan-pelan,” ujar Mama Zu menahan sambil mengertap bibir bawahnya. Matanya kuyu dan nafasnya semput, .

Kini N mencuba merapatkan kontolnya dan menujah batang zakarnya masuk ke lubang cipap Mama ZU yang sudah berair..

“Uuu sedapp uu.. Gelinyaa..” Mama Zu mennerima kontol N yang panjang walaupun dia menolak dada N hila kontol itu mahu dirapatkan lagi.

Mama Zu membetulkan kedudukanya dengan membuka luas kakinya dan mahukan kon tol itu habis ditelan lubang cipapnya. N menghenjut dan baang zakarnyamerasakan lubang faraj Mama Zu mengizinkan zakarnya dimakan habis sampai ke akhir liang cipap.

“Ooo. Ooo, Arghh.. Urghh.. N akak sampai puncak..”jerita dan erang Mama Zu sambil ligat menguyang pinggulnya melawan henjutan N ke dinding vaginanya.

Dia merasakan dinding itu ditujah oleh kepala kontol N dengan ganas dan kasar. Mama Zu merasakan kegatalan vaginanya membuatkan dia mengemut zakar N. Dia menjerit, mengekang dan menegang tubuhnya menahan nikmat yang amat sangat. Nikmat membuatkan dia sudah tiga kali orgasme.. Kini kegelian permainan batang N di lubang cipapnya membuatkan dia hendak klimaks lagi.

“Ooo.. Urghh,” jerit Mama Zu panjang dan kuat.

Mengepit cipapnya dan dia merintih-rintih dan meracau-racau kebahagiaan sedang N terus memacu dan mempompa zakarnya tepat laju dan kuat ke dinding vagina Mama ZU yang sudah kebasahan dan kebanjiran. Akhirnya N sendiri menjerit kuat dan berpeluh.

“Mamaa.. N sampai..” N mengejangkan tubuhnya dan membiarkan butuh tegang dan kerasnya berendam dalam vagina Mama Zu. Mama Zu mengoyang-goyangkan punggung dan kakinya di langit menahan hentakan zakar N dalam vaginanya.

N menghenjut lagi. Mama Zu menerima henjutan N.. Akhirnya mereka kewalahan dan Mama Zu tercunggap-cunggap.. Bagitu juga dengan N menarik nafas sambil mencium Mama Zu dan meramas teteknya dengan kuat dan keras.

“Aku puass.. Kau bagus buat Mama puass..” kata Mama Zu mencubit hidung N, “Sakit juga cipap Mama tapi Mama senang seluruh butuh kau leh masuk dalam lubang Mama..” Mama Zu menghela nafas dan ketawa berdekah-dekah.

Persetubuhan yang cukup memberikan nikmat yang amat sangat membuatkan kedua mereka bermandian peluh dan terasa pegal-pegal di seluruh badan. Mama Zu yang kewalahan dan keletihan kini sudah lelap dan berdengkur. N memerhatikan ombak dada Mama Zu.

Teman-teman pembaca situs skodengxxx.wordpress.com yang disenangi. Mama Zu sudah N kongkek. Mama Zu walaupun sudah berusia angka 4.. Dia tetap anggun mengongkek. Cipapnya masih ampuh dan berkemutan kuat.

*****

N memandang ke laut luas melalui jendela. Bulan mengambang dengan terang. Lidah ombak memantulkan cahaya bulan dengan diiringi angin laut yang menderu. Mama ZU yang keletihan sudah berdengkur. Dia tetap berkemban menutup tubuh mungilnya. Dia sudah diMamah mimpi agaknya sehingga tidak sedar yang N masih belum tidor. Dari tengah jndela N melihat ke arah Mama Zu yang tergeletak di atas tilam. Dadanya berombak dan nafasnya kasar. Dia telah mengongkek Mama kawannya, Mama Zu yang kepingin untuk dipenuhi nafsu birahinya.

Dalam pada itu N merenung ke daun pintu bilik yang terbuka sedikit. Dia melihat sepasang mata di situ.. Hati N berdesau.. Mulutnya gugup.. Lalu N mengamati dan bergerak ke pintu bilik. Bagaikan sepasang mata itu memerhati dan melambai..

N membuka daun pintu lalu keluar dan menutup pintu bilik Mama Zu rapat-rapat di belakangnya. Kak Zizah berdiri di depan pintu menunjukkan isyarat supaya hati-hati dan senyap.. Jari telunjuk menyilang di bibirnya.. Ssshh..

“Akak naper..?” tanya N berbisik.

Kak Zizah memegang tangan N lembut. “SSsshh.. Diam Mama sudah tidur nyenyak ke?”

“Dahh.. Naper kak?” N tertanya-tanya melihat keadaan Kak Zizah dalam kaftannya.

“Diam jer.. Jangan buat bising nanti Mama terjaga,” kata Kak Zizah lalu menarik tangan N bergerak dari depan pintu menuju ke biliknya pula.

Kak Zizah membuka pintu biliknya lalu menyelinap bersama N ke dalam bliknya dan daun pintu dikunci rapat-rapat. Laksana orang ketakutan atau bersembunyi khuatir dilihat oleh makhluk lain. Bilik Kak Zizah bersih. Tilam juga di atas lantai kayu dan bercadar cerah yang bagus. Anaknya sedang nyenyak tidur tidak bergerak. Jendela biliknya juga dibuka seluas-luasnya. Angin menderu masuk.

N duduk menyandarkan tubuhnya ke dinding bilik. Kak Zizah di depannya. N menarik nafasnya. N berlunjur dan Kak Zizah duduk hampir dengan pangkal peha menghadapnya.

Kak Zizah memandang tepat ke muka N. Wajahnya sayu dan sepi. Wajah yang lembut seiras dengan wajah Mamanya, Mama Zu. Bentuk tubuhnya kecil sedikit dari Mama Zu, buah dada dan pinggulnya sederhana besarnya. Bibirnya basah merah merekah.

N memeluk tubuhnya melihat dada Kak Zizah berombak dan dia masih belum bersuara sesudah duduk. Hati n dub dab juga. Di kepalanya berbagai persoalan muncul. Apakah Kak Zizah mengintai dia menyetubuhi Mama Zu, ibunya? Alamakk.. Risau juga N.. Apa kah Kak Zizah akan menyembur-nya.. Ini membuat hati N tidak berapa sedap.

“Akak sedih.. Akak frust..” Kak Zizah bersuara. Ayatnya itu membuatkan N berasa tak keruan.

“Naper sedih? Naper frust kak?” tanya N bersahaja memegang dan memilin tangan Kak Zizah yang lembut. Kak Zizah membiarkan tangannya diramas-ramas dan dicium oleh N. Dia suka. Dia berasa dia dibelai dan dimanja dan dia diapresiasi.

“Akak sudah janda N, akak sudah jadi balu. Akak yang muda ni masi belum puas bersuami kini sudah ditinggalkan” katanya dalam nada yang sayu dan serak-serak basah.

“Sabar kak, akak masih muda.. Ada peluang lagi nak bersuami..” balas N yang memebelai dan mengusuk-ngusuk telapak tangan Kak Zizah.

Kak Zizah menundukkan kepalanya. Kemudian mengangkat semula.

“Siksa batin akak ni N. Siksa.. Frust akak. Banyak akak rugi rasanya. Tambah ada anak ni.. Harapkan Mama dan abah jer nih menanggung cucu..”

“Mereka tu ibu bapa yang baik akak.. Cucu mereka tak akan mereka biar-kan kelaparan” tambah N kini mula membelai rambut Kak Zizah. Kak Zizah meraba-raba dada N kemudian singgah di puting payudara N. Mengetelnya. N merasa geli. N memegang tangan Kak Zizah.

Kak Zizah menjelau ke seluar N yang sudah membonjol dan membengkak.

“Camne masa bersuami dulu Kak?” tanya N menyabarkan gelora jiwa Kak Zizah.

“Biasa jerr.. Adat isteri macam Mama juga” jawab Kak Zizah selamba.

“Citer malam pertama akak?” tanya N.. Kak Zizah menundukkan muka dan kepalanya. Dia berasa malu juga.

“Isshh malu lahh nak citer” balas Kak Zizah mencubit peha N. Dia senyum mulus dan melirik sambil menyentuh dan menjeling seluar N yang berbongol.

“Iee..” Kak Zizah ketawa. Dia mengeletik pinggang dan perut N. N kegelian dan mengelinjang.

“Citerlah kak.. N nak tahu ler camne.. Akak sudah ada pengalaman.. Nanti N boleh buat iktibar pelajaran akak.. Taulah N nanti nak hadap masa N nikah dengan bini N nanti” pujuk N sambil memegang buah dada Kak Zizah dari luar kaftannya.

“Jahat kau ni N.. Nak tahu citer tu lak” jawab Kak Zizah.

“Kongsilah kak.. Nak tahu perasaan akak masa mula buat, masa sudah kena buat, masa lepas dibuat.. Apa rasa akak.. Dan seterusnya persetubuhan akak” balas N memegang tangan Kak Zizah.

Kak Zizah ketawa kecil.”Kau memang adik yang nakal. Kau lagi matang dari Seman. Kau memang bijakk, tambah.. Hehehe.. Tambah..”

“Tambah.. Apa lak kak?” tanya N ingin tahu. Kak Zizah ketawa

“Tambah akak terpegun terkejut nengok butuh kau yang besar dan panjang tuu..” kata Kak Zizah menarik nafass, “Takut akak.. Tak sangka kau ada senjata semacam tu N.”

N sengih. Dia tertanya-tanya. Risau juga kalau dia mengintai N bersetubuh dengan Mamanya.

“Mana akak tengok ni..” N menanya ingin tahu, “Akak serkap jarang aje nii.”

“Akak nampak. Kau tak nampak akak. Tadi masa kau mandi telanjang tadi. Akak nampak kau tengah menyabun kontol kau tu. Jelas akak lihat. Tu tengok kontol kau bergerak-gerak balik seluar tu.. Jahat kontol kau ni..” ketawa Kak Zizah sambil menepuk kontol N yang mula mengeras dari luar seluar.

N pura-pura mengaduh dan memegang kontolnya dari luar seluar. Kak Zizah pantas memegang kontol N dari luar seluar dan meramasnya.

“Mak oii besarnya, keras.. Sakit ke N?”

“Sakitlah.. Sengal juga.. Citelah Kak malam pertama akak” pinta dan rayu N.

Kak Zizah menyeluk dan untuk pertamakalinya memegang batang butuh N dengan tangan kecilnya. Matanya bagaikan terbelalak

“Huu besarnya.. Dua tapak tangan akak pegang masih lebih, kepala kontol kau mengembang macam kepala ular tedung.. N. Huhh takut akak..”

“Takdelahh.. Biasa jer..” balas N ketawa kecil lalu memeluk dan mengu-cup bibir Kak Zizah dan sekejapan itu mereka bertukar kuluman lidah dan air liur.

Sempat N meraba dan meramas buah dada Kak Zizah dari celah ketiak kaftannya, sederhana besar dan mengeras. Kak Zizah mengerang haluss..

“Malam pertama akak di bilik nilah juga. Hati akak dub dab dan aruah suami pandai juga memujuk dan mencumbu. Malu ada, takut ada, silu ada tapi mau pun ada. Kontol dia taklah besar kau nyer.. Kecik jerr.. Yang jelas sakit mula-mula.. Tiga kali cuba malam tu sakit tak masuk habis walaupun kote dia kecil. Malam kedua kami cuba lagi. Maka malam kedua ulah baru semua habis masuk. Mula-mula sakit kemudian ada rasa sedapnya.. Aruah suami akak selalu main waktu siang sebab dia nak ke laut waktu petang. Kalau balik dari laut dia nak main juga. Tapi main dia gitu-gitulah.. Cium akak, pegang payudara kemudian dia masuklah dalam cipap akak bila kote dia tegang. Persetubuhan kami selalunya tidak lama. Aruah suami akak cepat kuarr. Selalunya akak takde apa-apa dia sudah habis game..”

Kak Zizah mengeluh bila N meraba pehanya yang putih melepak.

“Ooo akak tak puaslah?”

“Yerr jarang sekali akak puas.. Yang puas aruah suami akak jerr..”

Kak Zizah mengelus bila N meramas dua buah dadanya. Kak Zizah sudah bebaring, kaftannya sudah disingkap oleh N. Jelas kelihatan pepetnya yang berbulu halus, bibir farajnya terjueh keluar dan tundunnya yang tembam. Kecil sebesar tapak tangan Kak Zizah sendiri, berada dibawah perutnya yang masih bersih, putih dan gebu.

“Tadi akak lihat kau puaskan Mama, sekarang akak nak kau puaskan akak pula.. Semua yang akak lihat kau buat kat Mama akak adalah permainan yang baru. Akak tak pernah merasakan camtu selama bersuami..” rayu Kak Zizah membuka kaftannya.

N terpempan. Dia terkejut sangat. Rupanya Kak Zizah melihat N menyetubuhi maknya.

“Camne akak lihat?” tanya N yang celananya telah dilurut turun oleh Kak Zizah.

“Sudah Mama bising sangat.. Masa tu akak nak ke dapur untuk buat air minum. Akak dengar bunyi yang pelik kemudian bunyi Mama mengerang dan menjerit, Akak terkejut juga lalu pergi ke bilik Mama, tapi daun pintu tak rapat, akak nak mengetuk pintu tapi akak dapat melihat kau tengah mengerudi Mama dan Mama pula bernafsu, akak lihatlah permainan kau dan Mama sehingga selesai. Akak bernafsu sangat.” jelas Kak Zizah bernafsu..

“Alamakk.. Akak leh intai..” Kak Zizah yang sudah mengomoli N.

Melumat bibir N dengan bibirnya. Mereka berkucupan lama sambil N meramas-ramas buah dada Kak Zizah. Kak Zizah megerang, mengelus dan memeluk N rapat ke tubuhnya. N mengangkangkan kaki Kak Zizah. Meluaskan pehanya. N menyembamkan mukanya ke cipap Kak Zizah. Kak Zizah menjerit halus dan mengoyangkan pinggulnya. Tubuhnya mengelinjang ke kiri dan ke kanan semasa N menjilat kelentit Kak Zizah dan aroma puki Kak Zizah dihidu oleh N dengan senang dan merangsangkan syahwatnya.

N menjilat alur puki dan lubang cipap Kak Zizah. Air di lubang itu berkenjaran dan banyak. N melekapkan mulutnya ke lubang faraj, emmainkan lidah ke lubang kemudian menyedut sekuatnya membuatkan Kak Zizah menjerit, mengelinjang, mengeroh dan menahan nikmat sambil mengejangkan tubuh kecilnya. Kak Zizah mengeluh, mengeroh dan nafasnya mula semput-semput dan tubuhnya bergerak-gerak ke kiri dan ke kanan kencang.

“Huu.. Ahh.. Ooo.. Sedapp N.. Uuu” Kak Zizah mengerang dan meracau, “Ooo.. Iss.. Siiss.. Sedapp.. Akak sampaii N..” Kak Zizah menjerit langsing selepas sedutan N begitu lama di mulut lubang faraj Kak Zizah.

N menghirup jus madu Kak Zizah yang terdiam sekejap akibat orgasme pertamanya. Dia mengambil nafas sedang N membelai tubuh mungil dan kecil itu. N mendukung Kak Zizah, mengangkangkan peha Kak Zizah dan memasukkan kepal kontolnya dari bawah seang Kak Zizah memaut tengkok N.

“Ohh adui.. Adui.. Pelan-pelan N,” kata Kak Zizah bila kepala kontol N sudah masuk..

“OO sendat sakit.. Ketat.. Hati-hati N.”

N memperlahankan sedikit tekanannya. Batang kontolnya dijolok perlahan-lahan sambil dia maju mundur dalam lubang faraj Kak Zizah. Kak Zizah melentikkan kepalanya menahan sodokan zakar N ke lubang farajnya. Dia berasa sedikit ketat menerima batang kontol N yang keras, besar dan panjang itu.

N kembali dalam ke kedudukan berbaring. Kak Zizah mencangkung dan berada di atas N. Dia mengemudikan kontol N untuk dimasukkan ke lubang farajnya. Kak Zizah sendiri yang menekan.

“Uuuhh.. Haa.. Akak tekan ni N.. Akak tekan.. Kontol kau masuk ni.. Sakitt.. Iii.. Eee.. Sedapp.. Wow sudah masuk tiga suku N..”

Kak Zizah mengemut sedkit demi sedikit dan dia menekan lubang farajnya ke kontol N yang mencanak keras itu. Kemudian dia memainkan cipapnya mengelilingi kontol N dan memasukkan sepenuhnya sehingga Kak Zizah merasa senak di dinding faraj dan penuh sehingga rapat ke perut N. Kemudian dia mula maju dan mundur perlahan-lahan dengan punggungnya naik turun atas kontol N yang kesasar lubang cipap Kak Zizah.

Kak Zizah menghenjut dari atas sambil mengangkang kakinya, matanya kuyu dan ertutup, dia memegang bahu N. Sedang N menghisap dan menyonyot puting susu Kak Zizah dan meramas kuat-kuat sedang Kak Zizah menghenjut memasukkan kontol N keras dan kuat ke dalam lubang farajnya sehingga habis penis N itu. Dia menjerit, dia mengeruh, dia mengerang dan dia bekerja keras..

“Uuhh. Akak geli N, akak ngilu N, akak rasa pedihh.. Ooo sedapp..” racau dan rintih Kak Zizah yang meneruskan gerakan menghenjut untuk menerima penis N ke dalam lubang vaginanya yang sudah memberikan interaksi yang menyedapkan dan kemutan sekeliling batang zakar N yang menyeronokan.

“Arghh.. Urghh.. Arghh N.. Akan sampai nii..”jeritan Kak Zizah langsing.

N menyambutt, “Akak.. Urghh.. Huu. Saya pun sampaii.”

N menujahkan kontolnya ke lubang cipap N dalam kedudukan beerbaring itu. Kak Zizah mengoyangkan punggungnya memBHuatkan zakar N mengikut goyang Kak Zizah. Kelihatan air mani N mengalir keluar dari lubang cipap Kak Zizah. Kak Zizah berpeluh dan terkulai layu mengejang-kan tubuhnya dan menindih N. N memeluk sambil mengurut belakang tubuh Kak Zizah yang kecil itu. N masih merasakan kemutan vagina Kak Zizah pada penisnya. Keperrkasaan dan keprwiraan zakar N berada dan berendam dalam telaga madu di taman birahi Kak Zizah.

“Sakit cipap akak, pedih dan ngilu.. Tapi sah sedap kau kongkek akak Puas.. Lom pernah akak rasa.. Patut Mama menjerit-jerit rupanya kesedapan.. Baru akak tahu.. Baru akak rasa kesedapannya camne.. Baru inilah akak rasa kepuasan yang tak terhingga sampai akak keletihan dan sengal-sengal seluruh sendi dan cipap akak,” kata Kak Zizah ketawa kecil sambil memeluk dan berkucupan dengan N.

Dan selepas berehat 30 minit, Kak Zizah dan N bersetubuh lagi. Kali ini satu persetubuhan yang cukup lama, dengan beberapa posisi yang belum perna dibuat oleh Kak Zizah, sehingga Kak Zizah menikmati beberapakali klimaks membuatkan dia keletihan yang amat sangat dan tidur berpelukan dengan N sehingga pagi hari.

Demikian penyelusuran N di kampung nelayan Tanjung Lumpur. Mengongkek emak dan anaknya yang kehausan.

E N D

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: